fbpx
23 C
Mataram
Kamis, Mei 21, 2020
Update Covid-19 Indonesia
19,189
Total Kasus
Updated on 21/05/2020 2:42 am
Beranda Headline Krisis Rohingya Paling Buruk Setelah Perang Dunia II

Krisis Rohingya Paling Buruk Setelah Perang Dunia II

HarianNusa.com – Jakarta (16/9) — Tragedi pembersihan etnik Rohingya di Myanmar adalah tragedi kemanusiaan yang paling buruk setelah Perang Dunia II. Hal ini diungkapkan Direktur Crisis Center for Rohingya (CC4R) PKS, Sukamta di tengah Aksi Bela Rohingya di Jakarta, Sabtu (16/9/2017).

Sukamta menyebutkan tragedi yang terjadi di Rakhine State bukan hanya diskriminasi melainkan genosida atau pembunuhan massal. “Jadi orang diusir dengan cara rumahnya dibakar, ditembaki begitu pergi ditanami ranjau sehingga tidak bisa kembali,” papar Sukamta.

Dunia internasional sudah memberikan kecaman terhadap kekejian di Myanmar. Namun, pemerintah Myanmar tetap bergeming. Sukamta menegaskan, tekanan keras dan segera harus diberikan kepada Myanmar untuk menghentikan tragedi kemanusiaan yang masuk kategori luar biasa ini. “Kalau dunia internasional tidak turun mungkin kita tidak akan pernah melihat lagi orang Rohingya di Myanmar,” ujar Sukamta.

Selain menyuarakan tuntutan, Aksi Bela Rohingya juga akan melakukan penggalangan dana. Sukamta menyebut CC4R PKS di seluruh Indonesia sudah mengumpulkan dana kemanusiaan yang mencapai Rp 3,8 Miliar hingga sebelum aksi digelar. “Semua dana kemanusiaan CC4R akan disumbangkan melalui lembaga sosial yang tergabung dalam Aliansi Kemanusiaan Indonesia untuk Myanmar (AKIM) yang sudah lama bekerja membantu Rohingya,” sebut Sukamta.

Dalam Aksi Bela Rohingya, beberapa tokoh akan hadir menyampaikan orasi diantaranya Wakil Ketua Majelis Syuro PKS Hidayat Nur Wahid, Presiden PKS Mohamad Sohibul Iman, Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto, Wakil Gubernur DKI Jakarta terpilih Sandiaga Uno, KH Abdur Rasyid Abdullah Syafii, KH Sobri Lubis, KH Didin Hafidhudin, KH Nazar Haris, KH Nonop Hanafi, KH Muhyiddin Junaidi, Dahnial Simanjutak, Prof Philip K Widjaya dan beberapa tokoh ormas Islam dan agama Buddha.

Berita Populer Pekan Ini

Pola Pre-Emtif Polri dalam Penanggulangan Radikalisme

H. Lalu Anggawa Nuraksi(Pemerhati Budaya Sasak) Radikalisme dalam Bahasa Indonesia berarti faham yang keras, faham yang tidak mau mengakomodir pendapat orang lain, merasa fahamnya-lah yang...

Gudang Tepung Terigu Oplosan Digerebek Polisi

HarianNusa.com, Mataram - Sebuah gudang di komplek pertokoan Jalan Gora Kelurahan Selagalas digerebek unit Tipidter Satreskrim Polresta Mataram. Gudang tersebut digerebek karena diduga digunakan...

Gubernur NTB Terbitkan Keputusan Baru Soal Idul Fitri

HarianNusa.com, Mataram - Gubernur NTB, Dr. H. Zulkieflimansyah menerbitkan keputusan terbaru yang mengatur tentang penetapan pelaksanaan Idul Fitri 1 Syawal 1441 H di Tengah...

NTB Terbaik Kedua Indeks Kesembuhan dari Covid-19 di Indonesia

HarianNusa.com, Mataram - Wakil Gubernur NTB, Dr. Hj. Sitti Rohmi Djalillah mengikuti rapat koordinasi penanganan Covid-19 di kawasan Indonesia timur. Dalam kesempatan tersebut, Wakil...