Selasa, Juni 18, 2024
spot_imgspot_img
BerandaNTBSebotok, Desa Terakhir di NTB yang Nyala 12 Jam Kini Dilistriki Penuh...

Sebotok, Desa Terakhir di NTB yang Nyala 12 Jam Kini Dilistriki Penuh oleh PLN

- Advertisement - Universitas Warmadewa

HarianNusa, Sumbawa – Setelah 30 tahun menanti layanan listrik secara penuh, kini Desa Sebotok Kecamatan Labuhan Badas Kabupaten Sumbawa telah terlistriki 24 jam. Dalam upaya pemerataan layanan listrik di daerah 3T (Terdepan, Terluar dan Tertinggal), PT PLN (Persero) Unit Induk Wilayah NTB bekerja keras untuk menuntaskan secara bertahap desa-desa 3T dengan layanan listrik 24 jam. Prosesi penyalaan dilakukan oleh Bupati Kabupaten Sumbawa, Drs. H. Mahmud Abdullah bersama Kepala Dinas ESDM Provinsi NTB, H. Sahdan, S.T., M.T., General Manager PT PLN UIW NTB, Sudjarwo dan EVP ODM PLN Kantor Pusat, Rudi Purnomoloka pada hari Rabu, 8 Mei 2024.

Desa Sebotok merupakan salah satu desa di Pulau Moyo. Terdiri dari 3 dusun yakni Dusun Patedong, Dusun Sebaru dan Dusun Sebotok, mayoritas penduduk desa ini menggantungkan mata pencahariannya sebagai petani, pekebun dan nelayan. Ditempuh melalui jalur laut dengan transportasi perahu umum selama empat jam dan berbatasan langsung dengan laut Flores, menjadikan Desa Sebotok sebagai salah satu pulau terluar di Provinsi NTB.

Kepala Desa Sebotok, Subawaih mengutarakan kegembiraannya. “Saya sebagai Pemerintah Desa sangat senang apabila listrik bisa 24 jam, karena aktivitas kami disini bisa sangat terbantu. Dimana akan menunjang segala aktivitas, mulai dari rumah tangga, sekolah, kesehatan, dan lain-lain, sehingga akan membawa kemajuan di Desa Sebotok dari berbagai sisi,” ungkapnya.

“Terima kasih kepada PLN yang merealisasikan listrik 24 jam di Desa Sebotok ini, semoga dengan adanya listrik 24 jam, akan membawa perubahan yang semakin baik untuk Desa Sebotok ini,” harapnya.

Executive Vice President Operasi Distribusi Sulawesi, Maluku, Papua dan Nusa Tenggara (EVP ODM) PT PLN (Persero), Rudi Purnomoloka, menyebutkan upaya yang telah dilakukan PLN dalam mengentaskan Desa Sebotok.

“Kami telah menambah kapasitas tanki BBM 10 kL yang dimobilisasi dari PLTD Klawis melintasi laut. PLN juga menambah 0,95 kilometer sirkuit (kms) Jaringan Tegangan Rendah (JTM) dan 2 Gardu Distribusi dengan total kapasitas 200 kVa serta menambah petugas teknik. Sistem kelistrikan Sebotok sebelumnya juga telah dilakukan commissioning test untuk menguji keandalan sistemnya dan Alhamdulillah semuanya berjalan dengan lancar,” tambah Rudi.

Dalam sambutannya, Bupati Kabupaten Sumbawa, Drs. H. Mahmud Abdullah mengungkapkan kegembiraannya. “Saya ingin menambahkan, rasa syukur kita tidak hanya dengan ucapan saja, tapi yang lebih penting adalah bagaimana upaya kita untuk meningkatkan penghasilan masyarakat. Selain itu, kita juga meminta kepada Diskominfotik untuk mengecek sekolah-sekolah untuk kita tingkatkan sinyal internetnya demi mendukung mutu pendidikan sehubungan dengan hadirnya 24 jam listrik di Desa ini,” ujarnya.

“Saya sangat bangga dan berterimakasih kepada PLN, karena hari ini dinyalakan daerah terakhir di NTB yang sebelumnya menyala 12 jam. Saya mengharapkan kepada masyarakat supaya bisa memanfaatkan keberadaan listrik 24 jam ini, merubah kehidupannya, menambah ekonominya bisa lebih baik dan supaya bisa mengejar ketertinggalannya dari desa-desa lainnya,” harapnya lagi.

Menanggapi hal tersebut, Kepala Dinas ESDM Provinsi NTB, H. Sahdan, S.T., M.T., turut senang bahwa di Provinsi NTB sudah tidak ada Desa yang masih belum mendapat akses layanan listrik 24 jam. “Ini karunia yang perlu kita syukuri. Selamat tinggal, nggak ada lagi listrik 12 jam di NTB. Akan sangat banyak sekali manfaatnya, akan lebih meningkatkan ekonominya. Dengan listrik ini, Desa Sebotok akan menjadi desa yang maju, sejajar dengan desa lainnya di NTB,” sambungnya.

“Nanti setelah Sebotok sudah 24 jam, akan meningkat lagi ekonominya, karena bisa memproduksi apa yang tadinya tidak bisa, menghasilkan sesuatu yang sangat berharga untuk daerah kita. Sebelumnya PLN menyelesaikan permasalahan listrik di Bajo Pulau, lebar sekarang senyum masyarakat disana, begitu pula nantinya dengan Sebotok ini. Mari kita syukuri,” tutupnya.

General Manager PT PLN (Persero) UIW NTB, Sudjarwo mengungkapkan kegembiraannya. “Kami mengucapkan terimakasih kepada Pemerintah Provinsi NTB dan Kabupaten Sumbawa serta seluruh masyarakat Desa Sebotok atas dukungan dan kerjasamanya, sehingga listrik 24 jam ini bisa kita hadirkan bersama. Sebanyak 508 pelanggan di Desa Sebotok kini telah menikmati akses layanan listrik 24 jam,” ujarnya. Selain meresmikan penyalaan 24 jam listrik, PLN juga meresmikan SPLU pertama di Pulau Moyo.

“Hari ini kami hadirkan Stasiun Pengisian Listrik Umum (SPLU) pertama di Pulau Moyo, semoga bisa menjadi pemicu pertumbuhan ekonomi Desa Sebotok menjadi jauh lebih berkembang untuk menghadirkan kehidupan yang lebih baik,” tutup Sudjarwo. (HN*)

Ket. Foto:
Petugas PLN melakukan pemeriksaan memastikan keandalan listrik 24 jam di Desa Sebotok di Pulau Moyo. (Istimewa)

RELATED ARTICLES
spot_img
Selasa, Juni 18, 2024
- Advertisment -spot_img

Populer Pekan ini

Selasa, Juni 18, 2024
- Advertisment -spot_img
- Advertisment -
- Advertisment -

Banyak Dibaca

- Advertisment -