Selasa, Juni 18, 2024
spot_imgspot_img
BerandaNTBSukses Turunkan Stunting 8,1 persen di 2023, NTB Serius Turun 14 persen...

Sukses Turunkan Stunting 8,1 persen di 2023, NTB Serius Turun 14 persen Tahun Ini

- Advertisement - Universitas Warmadewa

HarianNusa, Mataram – Nusa Tenggara Barat berhasil menurunkan drastis angka stunting hingga 8,1 persen di tahun 2023 menjadi 24,6 persen. Tahun, ini target nasional 14 persen dilakukan serius dengan melibatkan semua pihak.

"Ini prestasi yang membanggakan sehingga kegiatan rapat kerja daerah (Rakerda) Badan Koordinasi Keluarga Berencana Daerah ini menjadi wadah pegiat se kabupaten/ kota untuk optimalisasi dan evaluasi," ujar Plt Sekretaris Daerah, Ibnu Salim, SH, MSi saat membuka Rakerda Akselerasi Percepatan Penurunan Stunting NTB di Hotel Golden Palace, Mataram, Selasa (28/05).

Dikatakannya, secara nasional fokus utama audit penyelenggaraan pemerintahan daerah oleh Dirjen Kementerian Dalam Negeri dalam sepekan ini selain pemilihan kepala daerah serentak adalah kemiskinan ekstrim dan stunting. Oleh karena itu ia berharap intervensi yang dilakukan oleh pemerintah kabupaten/ kota dalam penanganan stunting melalui Puskesmas, Posyandu, tim lapangan dan program program yang berkaitan dengan ibu dan anak dapat lebih intensif dilakukan.

Sementara itu, Plt Kepala Perwakilan BKKBN NTB, Drs. Samsul Anam, MPh mengatakan, secara umum program pembangunan keluarga (Bangga Kencana) dan kependudukan juga menyasar kualitas kesehatan dan kesejahteraan keluarga.
Capaian pembangunan keluarga di NTB meliputi turunnya angka kelahiran sebesar 2.34 persen, angka kelahiran remaja turun dari 42,6 persen menjadi 41,08 serta beberapa capaian terbaik secara nasional.

Meskipun demikian, jelas Anam, banyak hal masih perlu dirumuskan dalam strategi percepatan seperti kepesertaan KBN yang rendah (25 persen), tingkat diskontinuitas KB masih tinggi (23, 2 persen) dan beberapa indikator pembangunan keluarga lainnya yang masih rendah.

"Kita berharap dengan raker ini pemerintah daerah dan mitra kerja dapat mengevaluasi hal-

hal tersebut dan mendorong capaiannya," ujarnya.

Rakerda diikuti 730 orang peserta secara daring dan 230 orang yang terdiri dari tenaga kesehatan dan satgas stunting se- NTB. (HN3)

Ket. Foto:
Kegiatan Rakerda Akselerasi Percepatan Penurunan Stunting NTB. (Ist)

RELATED ARTICLES
spot_img
Selasa, Juni 18, 2024
- Advertisment -spot_img

Populer Pekan ini

Selasa, Juni 18, 2024
- Advertisment -spot_img
- Advertisment -
- Advertisment -

Banyak Dibaca

- Advertisment -